Cerita Bodoh

Jadi liburan dua minggu kali ini gue telah melakukan banyak hal bodoh.

Dimulai dari waktu pulang dari Jakarta ke Aceh, gue dengan antengnya berangkat ke bandara dengan temen-temen tanpa cek lagi barang baawaan pada pukul 3 pagi padahal penerbangan gue pukul 11 siang tapi demi ada temen balik, yasudahlah. Kemudian sesampainya di bandara, gue kelaperan dan ga punya cash. Jadi lah gue ke atm buat narik.

Kemudian hening.

Pas buka dompet, kartu atmnya ga ada.

Gue ga megang cash sama sekali.

Kemudian langsung panik.

Gue langsung ke Echa dan Wiwid dengan pucat..

“Guys… tebak gue kenapa..”

Mereka hening.

“Kartu atm ketinggalan di dorm.”

“HAHH!”

Kita semua panik. Berhubung kita semua anak rantau jauh, isi atm mereka juga pas-pasan buat pulang. Untung ada satu adek kelas sebut saja Nabilah, dia akhirnya minjemin gue duit buat makan dan untuk ongkos pulang.

Terus gue mikir keras. Gue harus bilang apa ke nyokap bokap. Gue pasti di sembur abis abisan. Bahaya banget. Kenapa gak KTP aja sekalian lu tinggalin mit.

Akhirnya dengan segenap jiwa raga, gue ngeline temen di dorm sebut saja namanya Sasa, tapi itu jam 5 pagi dan dia belom bangun. Akhirnya gue umumin ke grup Line gede kalo gue butuh bantuan siapapun yang udah bangun dan harus cewe. Kemudian muncullah dewi penolong sebut saja namanya Anya. Dia yang akhirnya gue mintain tolong buat pinjem kunci cadangan ke office dan bobol kamar gue demi kartu tipis hidup mati gue itu. Alhamdulillah Anya menemukannya.

Trus PR selanjutnya adalah siapa yang bakal nganterin itu kartu atm ke gue. Dari dorm ke bandara jauh banget tjoy 2 jam lebih.

Kemudian gue umumin lagi di grup gede untuk siapapun yang ke bandara jam 8 pagi mohon muncul.

Muncullah dewa penolong lainnya bernama Fahri.

Singkat cerita akhirnya Anya nitipin kartu atm gue ke Fahri, kemudian Fahri ketingalan damri lalu dia nitip kartunya ke Afni dan Afni nyampe dibandara sekitar jam 10, sedikit lagi menjelang gue boarding.

Greget sekali.

Mita sudah lelah.

Kemudian Mita langsung transfer balik duit pinjaman itu. Alhamdulillah saya selamat.

Lalu cerita bodoh selanjutnya adalah pas gue pulang, which is hari ini 21 Maret 2016. Iya gue bolos sehari karena sakit sebenernya, tapi anggaplah gue bolos karena males kuliah. Karena sesungguhnya gue seneng pulangnya hari ini jadi ga kelas HAHAHAHH walaupun alesan sebenernya karena disuruh istirahat sama Dokter.

Mita istirahat? tidak mungkin.

Jadi, gue sengaja pesen connecting flight dari Lhokseumawe-Medan menggunakan Garuda dan lanjut dari Medan-Jakarta dengan Lion Air. Kenapa beda maskapai? karena cuma jadwal penerbangan ini yang cocok sama jadwal saya bapak ibu sekalian. Tapi ternyata.. dengan sangat mudahnya pihak Garuda ngirim email perubahan jam dari jam 11.20 jadi jam 16 sekian. KEMARIN. Dan pesawat Lion Air gue bakal berangkat jam 3 siang. TRUS GUE HARUS APA.

Gue terror lah costumer service Garuda pake pulsa bokap, dan mereka bilang kalo mereka cuma bisa refund untuk tiket Garuda dan tidak bisa bertanggung jawab untuk tiket Lion Air karena beda maskapai. WHOAA. Saya speechless. Kecewa tiada tara. Ya kalo gitu harusnya gausah ngasi option connecting flight sih dari awal atau at least ngabarinnya lebih cepet gak sehari sebelum kaya gini. Alhasil option gue cuma satu; berangkat dari Lhokseumawe-Medan melalui jalur darat. Gue gamau dong awalnya, dan gue berniat mau refund tiket Lion Air dan booking ulang connecting flight untuk hari selasa. Tapi ternyata karena udah lewat dari 72 jam sebelum penerbangan, refund cuma bisa 50%. WHOAA. SAYA KESAL.

Gue telpon lagi Garuda Lhokseumawe tapi ga ngangkat. 6 kali.

Akhirnya gue telpon Garuda pusat dan mereka bilang tetap tidak bisa bertanggung jawab. Gue udah nyerocos panjang lebar. Padahal kalo dikasi taunya dua hari sebelum, gue masih bisa refund 75% untuk tiket Lion Air dan gamasalah dipotong sedikit. Tapi tetap pihak Garuda ga bisa ngasi solusi yang memuaskan atas kesalahannya.

Awalnya bokap udah nyuruh gue pulang dari Banda Aceh aja dari kapan karena Garuda di Lhokseumawe udah 4 kali ngecewain gue. Tapi gue gamau karena dari Lhokseumawe-Banda Aceh itu 6 jam. Tepos cuy. Dengan harapan kali ini Garuda sudah berubah. Memang salah berharap sesuatu bisa berubah menjadi lebih baik seperti yang kita inginkan :”) Hmmm

Tapi hasilnya malah gini. Karena ini juga salah gue kualat sama orang tua jadinya akhirnya gue bilang ke bokap gue gapapa jalur darat lewat Medan aja daripada ribet banget ngurusin tiket lagi. Gue agak gamau ngundur hari lagi juga soalnya sih, masa mau bolos ngampus lagi.

Trus parahnya yah, gue udah kesel banget gue telpon lagi pihak Garuda pusat trus gue curhat semua pengalaman gak enak gue sama Garuda Lhokseumawe. Itu sekitar jam setengah 6 sore kemarin. Trus tiba-tiba si mas costumer servicenya bilang

“Padahal bu, sore ini ada penerbangan Garuda. Jika Ibu Mita minta diberangkatkan dengan pesawat hari ini oleh pihak Garuda Lhokseumawe, Ibu mita bisa minta kompensasi penginapan di Medan sampai besok, kemudian  tetap lanjut terbang dengan Lion Air.”

Pesawat yang dimaksud adalah pesawat Garuda dengan jam terbang pukul 5 sore di hari itu.

YA KENAPA BARU NGASI SOLUSI PAS PESAWATNYA UDAH TERBANG SIH. HUH.

Gue padahal nelpon udah berapa belas kali elah.

Dan gue akhirnya dengan berat hati berangkat dari Lhokseumawe tadi malem jam 10 dan sampe di Medan tadi jam setengah 6 pagi. Kemudian nunggu om gue buat jemput jam 8 tapi tiba-tiba ada abang becak nawarin nganter ke Damri. Dengan konsiderasi yang lumayan panjang dan mikirin kasian om gue ngejemput anter jauh gitu di sela kerjanya, akhirnya gue sok baik bilang ke bokap untuk naik becak aja ke damri. Akhirnya bokap setuju. Karena gue bosen juga nunggu di terminal 2 jam.

Dan ternyata tukang becaknya creepy as fuck. Gue kira orang baik, taunya gue dibawa muter kemana gue bingung trus dia kalo ngebrol nyentuh2 lutut gue, nyenggol2 tangan gue. Gue udah mulai ga enak hati kan akhirnya gue nyerocos “Masi jauh gak””Kok ga nyampe-nyampe” “Ini bener lewat sini?” “bla bla bla” dan dia malah “Mau beli oleh-oleh gak? biar ditemenin” “Mau makan dulu gak?” “Mau dianterin langsung ke bandara?” YAKELEUZ.

trus yang parahnya

“Udah mandi? Mau mandi dulu?”

MAKSUDNYA APA.

Akhirnya kita sampe di deket damri dan dia bilang nunggu damrinya di pinggir jalan aja karena kalo di loket lama. Akhirnya gue manut aja. Trus tiba-tiba damrinya ngelewatin kita dan dia gak ngejar. Malah bilang “Yaudah kita kedepan nunggu damri selanjutnya aja.”

Gue sebel lah. Gue mau ke airport kok ditunda-tunda. Akhirnya gue minta balik ke loket aja dengan alesan bokap nanyain kenapa belom sampe. Trus tiba-tiba nyokap nelpon trus gue bilang ke nyokap buat engga matiin telponnya. Akhirnya gue dianterin ke loket. Sampe di loket dia megang-megang tangan gue GUE BINGUNG MAU MARAH INI BAPAK-BAPAK SEUMURAN BOKAP GUE tapi mau diem gue juga risih. Akhirnya gue jalannya agak jauhan tapi dia kaya narik lengan gue trus gue tangkis aja bodo amat.

Akhirnya gue nyampe di bandara sekitar jam 10 pagi. Dan penerbangannya nanti jam 3 siang.

Pas gue cerita ke nyokap, cuma satu ucapan nyokap setelah marahin gue yang sok berani naik becak sendirian.

“Makanya ikutin saran orang tua, jangan sok berani. Di luar itu bahaya sayang.”

dan gak lupa nyokap ngasi kalimat penutup. “Itu jangan cerita ke papa, papa bisa marah.”

Iya bokap pasti bakal marah dan kalo bisa mungkin beliau akan nyari si abang becaknya.

Trus gue diem. Iya harusnya gue gausah sok baik.

Dan ini gue ngetiknya lagi di AW Kuala Namu, nungguin jam 1 biar bisa check in dan duduk di Boarding Gate. Sendiri banget mit? kasian ya hmmmmm sebenernya gue selalu seneng di airport sendiri sih, mojok di tempat makan sambil main laptop. Berasa keren. Harusnya di Coffee Shop tapi berhubung gue ga kuat kopi lol

Sebagai konklusi..

Gak lagi-lagi gue naik Garuda dari Lhokseumawe. Gak lagi-lagi gue naik kendaraan umum apalagi becak sendirian. Gak lagi-lagi gue sok berani. Bhay mit bhay.

Dan gue harus hati-hati dari CGK ke dormitory nanti. HMMM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s