Curhat

Dulu, gue inget gue ga pernah tidur di atas jam 10 malam sampe SMA kelas 2. Waktu itu gue bertanya-tanya ke temen yang sering ngaku ga tidur semalaman karena baca komik

“Kok kuat sih ga tidur?”

“Seriusan? Ga mati?”

Iya, gue nanyanya selebay itu. Lalu kelas 3 SMA pas masa-masa UN, barulah gue ngerasain namanya tidur telat dan memecahkan rekor begadang sampe pagi dan baru tidur abis UN tiap harinya. Padahal tetep aja gue masih tidur 7 jam sehari walaupun jamnya aja yang berubah, dari yang biasanya tidur pas malem, waktu itu jadi tidur pas siangnya. Tapi tetep aja setelah 3 hari, suara gue langsung ilang. Dua hari kemudian gue demam.

Gue manusia lemah.

Setelah itu, gue jadi kuat tidur telat, tapi tetep aja si manusia lemah ini cuma kuat begadang sama jam 12 malam.

Lalu, masa-masa indah SMA itu hilang sudah, digantikan sama masa kuliah jurusan Hubungan International yang pahitmanis kayak kopi. Sayangnya gue ga kuat kopi, jadinya kembung. Hmmm..

Ternyata kuliah itu ga seindah di film-film. Mungkin gue udah ngomong ini berkali-kali. Masa kuliah itu sesungguhnya masa dimana jam tidur lu bisa ancur seancur-ancurnya. Mungkin awalnya karena tugas, tapi makin lama karena lu emang udah ga bisa tidur cepet lagi. Dan minggu lalu itu adalah minggu dimana gue masuk ke fase jam tidur yang lebih parah dari begadang, yaitu ga tidur sampe berhari-hari. Berapa hari?

empat.

Iya, empat.

Minggu sebelumnya gue sempet ga tidur selama dua hari alias 48 jam, cuma untungnya abis itu langsung gue rapel tidur selama hampir 14 jam. Tapi minggu lalu itu paling ancur. Jadi berawal dari hari senin, gue dari sore sampe malem ngerjain presentasi buat hari selasa. Presentasinya ga main-main, presentasi dengan dosen tergreget jadi harus thousands-check sebelom hari H. Itu sebenernya presentasi kelompok, tapi gatau kenapa selalu gue yang megang presentasinya. Kita bikin presentasinya di kosan, pas udah agak maleman gue balik dormitory duluan dan lanjut research sama ngerjain apa yang bisa gue kerjain sambil revisi-revisi. Kelar revisi dll sekitar jam 2 lewat. Trus gue mikir, kalo gue tidur, takut bablas sahur. Jadilah gue tunggu sampe jam 3. Akhirnya jam 3 gue keluar sama anak-anak dorm buat makan sahur diluar dan kelar makan jam 4 pagi. Setelah itu gue nunggu subuh jam 5. Waktu itu gue ga terlalu ngantuk sih, karena udah kebal banget sama ga tidur (padahal darah rendah……..) jadilah gue milih buat ga tidur. Alesan lainnya adalah karena presentasinya jam setengah 8 pagi jadi gue takut kalo tidur, ntar bablas. Alhasil hari itu gue ga tidur.

Hari selasanya, kelar presentasi dan kelar kelas sekitar jam 10 pagi. Gue masih ga bisa tidur karena harus lanjut ngurusin Exhibition subjek Mandarin untuk hari rabu. Kita kerja kelompok dari siang sampe sore. Waktu jam buka puasa, gue balik dorm sebentar buat buka puasa, solat dan mandi. Sekitar jam 8an malam kita ngumpul lagi. Rencananya mau langsung nyari barang-barang, tapi karena yang punya mobil dan yang bisa nyetir lagi ikut ujian susulan sampe jam 9 malam, akhirnya kita baru keluar nyari barang jam 9 malam. Selesai nyari barang sekitar jam 12 malam. Kita ngumpul lagi di kosan. Gunting-gunting, tempel-tempel, tulis-tulis, gue izin balik ke dorm pas saur dengan membawa beberapa kerjaan yang belom kelar tapi udah dibagi-bagi. Sampe dorm, abis makan sahur, gue langsung lanjut motong-motong.

Trus gue kayak mau mati ngantuk banget, akhirnya jam 6 gue tidur dan masang belasan alarm buat jam 8 karena jam 9 kita semua udah harus ngumpul di auditorium. Bangun jam 8, gue kaya zombie.

Beres-beres, booth kita kelar dan kita mulai pamerannya sampe jam 4 sore. Setelah itu, gue langsung balik dorm. Dan fyi, gue balik ke Aceh hari Kamis flight jam 5 pagi, artinya jam 1 dini hari udah harus jalan ke bandara biar sempet saur.

Tapi ternyata, gue baru dapet info kalo gue harus packing isi kamar hari itu juga karena gue mau pindah kamar. Mungkin ini salah gue karena gue ga tanya dari awal harus pindahan kapan. Akhirnya sendiri banget, dengan kekuatan seminimal itu gue packing semua barang-barang yang mau gue bawa pulang ke Aceh karena gue ga sempat packing sama sekali, trus gue kardusin dan titip-titipin barang kamar di kamar temen sebelah. Selesai ngepacking kamar jam 2 pagi. Langsung lari keluar buat ke bandara.

Special thanks buat Rendy, Sasa dan Haekal yang udah mau nganterin ke bandara jam 2 pagi❤ terharu banget.

Trus sampe bandara jam 4 pagi, langsung check bagasi dan boarding. Barulah di pesawat gue tidur kaya orang mati selama dua jam. Pesawatnya transit di medan dulu sebelum ke banda aceh, jadi tidur gue ke pause selama sejam. Dari medan ke banda, gue tidur lagi kaya mayat selama sejam. Gue gatau muka gue udah sebengkak apa pas bangun tidur. Sampe banda, gue dijemput sama sodara dan dianterin ke terminal bus. Lalu gue lanjut ke lhokseumawe naik bus selama 6 jam. Dan gue tidur kaya mayat lagi.

Sampe rumah gue langsung teler.

Dan sebenernya ini belom libur. Gue masih Final, cuma karena ga ada seat-in, jadi gue balik cepet.

dan membawa paper segudang beribu2 words🙂

satunya deadline abstract, kelompok, tanggal 29 which is besok. Hampir kelar.

Satunya individu, 2500 words deadline tgl 30. Alhamdulillah udah kelar.

Duanya kelompok, masing-masing 7000words, totalnya 14000 words, deadline tanggal 30. Belom kelar.

Satunya deadline 8 july. Kelompok. Belom sama sekali.

Satu lagi deadline 14 July, gatau tugas finalnya apa belom ngecek email.

dan gue malah kedistract buat main Town of Salem gara-gara Evi -____-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s